A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: count(): Parameter must be an array or an object that implements Countable

Filename: frontend/post.php

Line Number: 19

Perkembangan Indeks Harga Konsumen/Inflasi Kota Singaraja September 2019 SiGapura - Sistem Informasi Harga Pangan Utama dan Komoditas Strategis

Senin, 16 Desember 2019

STATISTIK PENGUNJUNG :

Perkembangan Indeks Harga Konsumen/Inflasi Kota Singaraja September 2019

" Perkembangan Indeks Harga Konsumen/Inflasi Kota Singaraja September 2019 "

Pada bulan September 2019 Kota Singaraja tercatat mengalami deflasi sedalam -0,87 persen dengan Indeks Harga Konsumen (IHK 2012=100) sebesar 145,22. Tingkat inflasi tahun kalender tercatat 2,07 persen dan tingkat inflasi tahun ke tahun (September 2019 terhadap September 2018 atau YoY) tercatat setinggi 2,99 persen.

Deflasi (m to m) ditunjukkan oleh menurunnya indeks pada satu kelompok pengeluaran yaitu kelompok I (bahan makanan) sedalam  -3,28 persen. Sedangkan kelompok yang tercatat mengalami peningkatan indeks atau inflasi adalah kelompok IV (sandang) setinggi 0,21 persen; kelompok III (perumahan, air, listrik, dan bahan bakar) setinggi 0,11 persen; kelompok VII (transpor, komunikasi, dan jasa keuangan) setinggi 0,09 persen; kelompok II (makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau) setinggi 0,08 persen; kelompok V (kesehatan) setinggi 0,06 persen; serta kelompok VI (pendidikan, rekreasi, dan olahraga) setinggi 0,04 persen.

Komoditas yang tercatat memberikan andil atau sumbangan deflasi pada bulan September 2019 antara lain cabai rawit, daging ayam ras, pisang, bawang merah, bawang putih, tauge/kecambah, tomat sayur, cabai merah, minyak goreng dan kacang panjang.

Dari 82 kota IHK, tercatat 70 kota mengalami deflasi dan 12 kota mengalami inflasi. Deflasi terdalam tercatat di Kota Sibolga (Sumatra Utara) sedalam -1,94 persen sedangkan deflasi terdangkal tercatat di Kota Surabaya (Jawa Timur) sedalam -0,02 persen. Sementara itu, inflasi tertinggi tercatat di Kota Meulaboh (Aceh) setinggi 0,91 persen sedangkan inflasi terendah tercatat di Kota Watampone (Sulawesi Selatan) dan Palopo (Sulawesi Selatan) masing-masing setinggi 0,01 persen. Jika diurutkan dari deflasi terdalam, maka Singaraja menempati urutan ke-10 dari 70 kota yang mengalami deflasi.

Sumber : bali.bps.go.id